Minggu, 11 Januari 2009

panggilan : makin kasar makin akrab

Secara ga sadar, disekitar kita banyak banget berselirewan nama panggilan. apa aja bisa jadi nama panggilan. mulai dari kebiasan jeleknya, bentuk fisik, gaya dan gerakannya, ya sekitar itu deh. biasanya, nama panggilan ini lebih mengarah sesuatu yang berkonotasi 'buruk'. jarang jarang loh orang bisa dapet panggilan oke. pernah ga denger temen bilang gini ke kamu : "eh Manis, kemana aja lu gw tungguin juga..." kecuali kamu emang bener-bener manis...atau yang manggil adalah mamang-mamang ojek di gank senggol.hehehe

tapi biasanya, ketika seseorang berani memberi nama panggilan aneh terhadap temannya, bisa dipastikan hubungan itu sudah akrab. ga mungkin juga dong, mahasiwa berani manggil dosennya "kaki pendek, sini lu!!" kecuali ya itu...bener-bener akrab.

di lingkungan saya pun begitu. temen saya, M.Ilham Fauzi di panggil Monyet karena secara sekilas perawakannya mirip monyet, Putri Citra Mandiri Harianto di panggil Bleki karena kulitnya yang item, Andina Dwitya jadi si Jenong karena jidatnya yang bisa dipake maen bola, Putri Mayang Sari dipanggil Tante karena kelakuannya yang lebih mirip tante-tante dibanding orang2 seumurannya. ada lagi yang dipanggil Haji Bolot, Lemot, gitu gitulah.

pokonya akan jadi percuma buat orangtua menamai anaknya bagus bagus, karena ujung-ujungnya di panggil aneh juga. 
panggilan itu juga ga jarang jadi malapetaka seumur hidup. si Bleki misalnya. kulitnya memang hitam, dia juga dibesarkan di tanah papua sana. padahal keluarganya ga item-item amat loh..bapaknya cenderung ganteng. ibunya juga berkulit kuning langsat. saya sangat yakin kalo ibunya tidak membuahi sperma orang papua, tapi entah kenapa dia cenderung hitam. setelah diperhatikan, si bleki ini ga item-item amat loh. kulit dia hanya cenderung hitam, mungkin karena pengaruh alis tebalnya juga. dan yang paling penting, di kampus kita itu masih banyak yang jauh lebih item dari dia. sumpah.
tapi apa daya, anak anak terlambat menyadari itu. yang ada dibenak anak-anak adalah si Putri itu berkulit hitam. titik. sehitam apapun orang lain dan sekeras apapun usaha dia memutihkan kulit, Bleki tetaplah namanya.
sama halnya saya.
beberapa orang ngatain saya "si dada rata". oke, emang agak rata. tapi diluar sana, alias anak-anak yang lain masih banyaak banget dadanya yang rata!!!
pernah saya ke kampus pakai bra baru dengan busa yang agak tebel. anak-anak ga mungkin nih ngatain saya Dada Rata. eh taunya..saya diteriakin "wahahhaha...si dada rata pake toket palsu!" sial. 

itu mungkin yang dinamain branding. tanamlah sesuatu hal yang akan diinget terus di benak orang lain. itulah sebabnya orang komunikasi bilang "lebih baik memulai brand baru dibanding mengubah brand lama menjadi brand baru,"

makanya..ketika kamu mempunyai lingkungan baru, tanamkan lah hal yang baik biar orang-orang ga ngatain macem-macem sama kamu. sukur sukur tiba-tiba ada yang teriak ke kamu "Eh Tamara..mau kemana??" gara-gara kelakuan kamu mirip Tamara Blezinski. huahahaha

1 komentar:

Miu mengatakan...

Dela, lucu banget! Keren!